Training HACCP – Pengelolaan Keamanan Pangan Sertifikasi BNSP

Training HACCP

Training Pengelolaan Keamanan Pangan Berbasis Hazard Analysis and Critical Control Point (HACCP) Sertifikasi BNSP

Training HACCP – Pengelolaan Keamanan Pangan Sertifikasi BNSP – HACCP singkatan dari Hazard Analysis and Critical Control Point, adalah suatu metode atau alat untuk mengidentifikasi dan menangani potensi bahaya dalam berbagai tahapan proses produksi pangan. 

HACCP merupakan salah satu sistem manajemen keamanan pangan yang sangat efektif, dirancang untuk mengendalikan dan mencegah risiko-risiko bahaya yang dapat timbul dari faktor-faktor seperti proses produksi pangan, penggunaan peralatan, dan keterlibatan pekerja.

Indonesia sebagai salah satu produsen pangan terbesar di dunia, menghadapi tantangan besar terkait keamanan pangan. Tingginya risiko ini mendorong perlunya perhatian serius terhadap isu keamanan pangan di negara ini. Selain itu, kasus keracunan makanan yang sering terjadi di masyarakat menjadi bukti nyata akan pentingnya penanganan yang tepat dalam produksi pangan.

HACCP, sebagai sistem keamanan pangan, menjadi wajib di implementasikan dalam setiap sektor industri atau jasa yang terkait dengan pengolahan produk pangan. Keberhasilan HACCP terbukti dalam mengurangi risiko kecelakaan pangan yang dapat terjadi. Sistem ini di implementasikan secara luas, tidak hanya di tingkat domestik tetapi juga di pasar internasional.

Manfaat Training HACCP

Training HACCP – Pengelolaan Keamanan Pangan dengan Sertifikasi BNSP memberikan manfaat yang sangat berharga bagi para profesional di industri makanan. Oleh karena itu dengan mengikuti pelatihan ini, individu dan organisasi dapat memperoleh pemahaman mendalam tentang strategi keamanan pangan memenuhi standar nasional. Berikut beberapa manfaat dari mengikuti training HACCP.

  1. Peningkatan Keamanan Pangan: Peserta diajarkan untuk mengidentifikasi potensi bahaya pada setiap tahap produksi makanan, serta untuk mengevaluasi dan mengendalikan risiko yang mungkin timbul. Maka dari itu, hal ini membantu dalam menciptakan lingkungan produksi yang lebih aman dan mengurangi kemungkinan terjadinya kontaminasi atau kerusakan produk.
  2. Kepatuhan Terhadap Regulasi dan Standar Keamanan Pangan: Sertifikasi BNSP yang diperoleh setelah menyelesaikan pelatihan menegaskan bahwa individu atau organisasi tersebut telah mematuhi persyaratan nasional dalam pengelolaan keamanan pangan.
  3. Peningkatan Kualitas produk: Menyelaraskan proses produksi dengan praktik terbaik dalam HACCP dapat meningkatkan kualitas produk akhir. Sehingga dapat membantu mencegah potensi pencemaran dan kerusakan produk yang dapat mempengaruhi citra merek.
  4. Efisiensi Operasional: Efisiensi operasional juga menjadi fokus, pada training HACCP peserta diajarkan untuk mengoptimalkan proses produksi dengan mengidentifikasi titik-titik kritis yang memerlukan pemantauan dan pengendalian. Ini tidak hanya meningkatkan efisiensi, tetapi juga mengurangi risiko gangguan dalam rantai produksi.
  5. Mengurangi Kerugian Finansial: Pelatihan ini juga membantu dalam mengurangi kerugian finansial dengan mengidentifikasi dan mengendalikan risiko kontaminasi atau kegagalan produksi. Ini berpotensi mengurangi kerugian yang mungkin timbul dari recall produk atau klaim konsumen.
  6. Pemantauan dan Evaluasi berkelanjutan: Selain manfaat jangka pendek, HACCP dengan sertifikasi BNSP juga memberikan landasan untuk pemantauan dan evaluasi berkelanjutan. Peserta akan terus memantau dan mengevaluasi keamanan pangan secara berkala, mendorong siklus perbaikan berkelanjutan untuk meningkatkan efektivitas sistem HACCP.
  7. Pengetahuan dan Keterampilan yang Ditingkatkan: Pelatihan ini memberikan peningkatan pengetahuan dan keterampilan praktis yang mendalam dalam konsep-konsep HACCP. Maka dari itu, peserta training HACCP dapat merespons dan mengelola tantangan keamanan pangan dengan lebih efektif dalam lingkungan industri yang terus berubah.

Tujuan Training HACCP :

  1. Memastikan dan memelihara kompetensi personel yang melaksanakan pengelolaan higiene sanitasi dalam rangka mendukung penerapan keamanan pangan yang efektif di jasa usaha makanan.
  2. Menyediakan acuan pelaksanaan sertifikasi kompetensi kerja klaster pengelolaan higiene sanitasi makanan yang dilaksanakan oleh LSP JMKP.

Unit Kompetensi :

  1. Unit kompetensi yang diujikan mengacu pada SKKNI No. 618 Tahun 2016 tentang penetapan SKKNI Kategori Industri Pengolahan Golongan Pokok Industri Makanan Bidang Keamanan Pangan mencangkup :
  2. Melaksanakan Program dan Prosedur Keamanan Pangan
  3. Mengelola Program Audit/Inspeksi/Asesmen Keamanan Pangan
  4. Melakukan Pelatihan Keamanan Pangan
  5. Memantau Pelaksanaan Program Mutu dan Keamanan Pangan
  6. Mensupervisi Rencana Keamanan Pangan
  7. Melakukan Verifikasi Program Pendukung Keamanan Pangan
  8. Mengembangkan Rencana Keamanan Pangan Berbasis HACCP dan berpartisipas dalam Tim HACCP

PERSYARATAN TRAINING HACCP :

  1. Memiliki Pengalaman sebagai Tim Keamanan Pangan minial 1 (Satu) Tahun
  2. Memiliki pengalaman bekerja di Bidang Jaminan Mutu/Keamanan Pangan minimal 2 (Dua) tahun
  3. Mengikuti Pelatihan keamanan Pangan Berbasis HACCP
  4. CV terbaru (Daftar Riwayat Hidup)
  5. Copy KTP
  6. Copy Ijazah terakhir
  7. Sertifikat lainnya yang relevan sebagai pendukung
  8. Surat keterangan sehat
  9. Surat keterangan dari perusahaan
  10. Pas poto ukuran 3×4 = 4 lembar (background merah)

INSTRUCTOR TRAINING HACCP :

Trainer-trainer LSP dan praktisi yang memiliki pengalaman dalam bidang K3 baik di dunia Industri maupun akademik

VENUE TRAINING Jakarta

  • Materi teori  dan evaluasi/asesmen dilakukan secara  tatap muka
  • Evaluasi/asesmen dilakukan secara Online

TRAINING DURATION :  3 (Tiga) Hari Training + 1 (Satu) Hari Asesmen

TRAINING TIME : 

Januari 2024 Februari 2024 Maret 2024 April 2024
2 – 5 Januari 2024 5 – 8 Februari 2024 4 – 7 Maret 2024 1 – 4 April 2024
8 – 11 Januari 2024 12 – 15 Februari 2024 12 – 15 Maret 2024 22 – 25 April 2024
15 – 18 Januari 2024 19 – 22 Februari 2024 18 – 21 Maret 2024 29 April – 2 Mei 2024
22 – 25 Januari 2024 26 – 29 Februari 2024 25 – 28 Maret 2024
29 Jan – 1 Feb 2024
Mei 2024 Juni 2024 Juli 2024 Agustus 2024
6 – 9 Mei 2024 3 – 6 Juni 2024 1 – 4 Juli 2024 5 – 8 Agustus 2024
13 – 16 Mei 2024 10 – 13 Juni 2024 8 – 11 Juli 2024 12 – 15 Agustus 2024
20 – 23 Mei 2024 19 – 22 Juni 2024 15 – 18 Juli 2024 19 – 22 Agustus 2024
27 – 30 Mei 2024 24 – 27 Juni 2024 22 – 25 Juli 2024 26 – 29 Agustus 2024
29 Juli – 1 Agus 2024
September 2024 Oktober 2024 November 2024 Desember 2024
2 – 5 September 2024 1 – 4 Oktober 2024 4 – 7 November 2024 2 – 5 Desember 2024
9 – 12 September 2024 7 – 10 Oktober 2024 11 – 14 November 2024 9 – 12 Desember 2024
16 – 19 September 2024 14 – 17 Oktober 2024 18 – 21 November 2024 16 – 19 Desember 2024
23 – 26 September 2024 21 – 24 Oktober 2024 25 – 28 November 2024
28 – 31 Oktober 2024

INVESTMENT PRICE/PERSON : Offline: Rp. 6.500.000,-/Person

FACILITIES FOR PARTICIPANTS :

  1. Training Module (Softcopy)
  2. Certificate by BNSP & Certificate by PT Mairodi Mandiri Sejahtera
  3. Qualified instructor
  4. Training Kit
  5. Ruang meeting full facilities
  6. 2x coffee break dan 1x lunch

PT MAIRODI MANDIRI SEJAHTERA – PUSAT JASA TRAINING TERBESAR DAN TERBAIK DI INDONESIA

Info Lebih Lanjut Hubungi:

0812-2359-8376 (Ivan)

0819-3443-5587 (Nadya)

0821-1653-5479 (Syifa)

(Call/WhatsApp)